REI Imbau Pengembang Ikut Bangun Ibu Kota Baru

0
Dok. Antara

KONSPRO, JAKARTA – Ketua Umum Real Estate Indonesia (REI) Soelaeman Soemawinata mengimbau para pengembang turut membantu pemerintah dalam mewujudkan pembangunan ibu kota baru di Kalimantan Timur.

Alih-alih melakukan pembelian lahan dengan spekulasi memperoleh selisih dari penjualan, ia menilai, jauh lebih baik bila pengembang ikut dalam proses pembangunan. 

“Kalau saya menyarankan pengembang untuk tidak melakukan spekulasi di sana. Karena kan planning-nya belum pasti. Lebih baik kita partisipasi dalam lokasi ibu kota,” kata Soelaeman di Jakarta, Rabu (4/9/2019).

Baca juga : IBU KOTA NEGARA: Ancar-Ancar Harga Lahan Rp 2 juta/M2, Ini Kata Ahli Perencanaan

Menurut dia, potensi pasar yang bisa digarap pengembang di lokasi ibu kota baru cukup besar. Apalagi, dengan rencana pemindahan ini, setidaknya ada sekitar 1,5 juta aparatur sipil negara (ASN) dan TNI/Polri yang akan turut pindah ke sana. 

Dari aspek lahan, pengembang juga tentu akan lebih diuntungkan bila ikut berpartisipasi. Sebab, pemerintah tentu tidak akan memberikan harga tinggi untuk menarik investasi.

Di lain sisi, pemerintah juga memerlukan pesatnya pembangunan kawasan hunian di lokasi ibu kota baru. 

“Ada captive market yang diciptakan. Jadi sebaiknya kita partisipasi di dalam karena itu lebih pasti dan harga tanahnya lebih pasti,” kata Soelaeman.

“Kalau (lahan) di dalam itu (ibu kota baru) pemerintah yang tentukan dan harganya tidak akan mahal. Kompetitiflah,” imbuh dia.

Sementara itu, terkait lonjakan harga properti di sekitar lokasi ibu kota baru, seperti di Balikpapan dan Samarinda, menurut Soelaeman, hal itu sesuau yang wajar.

Meski demikian, sejauh ini kenaikan masih bersifat domestik atau hanya di sekitar kawasan semata, belum secara nasional. 

“Kalau Balikpapan lain lagi, itu pasarnya lain lagi. Jaraknya 100 kilometer. Tanpa IKN (ibu kota negara) pun mereka potensi naik terus,” tuntasnya.

Kompas.com