Regulasi Parkir Motor Gandaria City Mengecewakan

0
2

 

KonsPro (16/5) JAKARTA – PADA  hari Rabu tanggal 15 Mei 2012 saya pergi ke Gandaria City untuk menonton bioskop dan berbelanja menggunakan motor sport Honda New CBR 150R. Setiap saya pergi ke Gancy (sebutan untuk Gandaria City) saya selalu menggunakan motor karena setiap menggunakan mobil selalu macet. Saya melihat parkir motor di setiap mal termasuk Gancy sangatlah tidak manusiawi, saya bahkan kesulitan untuk melakukan manuver dengan motor saya karena setiap jalan sudah diambil untuk markir motor, di tempat parkir motor tepatnya di basement, terdapat parkir motor “khusus” 250cc, saya selalu memarkirkan motor disitu karena dari segi bobot dan lebar motor, ukuran motor saya 11 12 dengan Honda CBR 250 dan tidak memungkinkannya untuk parkir berdempet-dempetan.

 

Setelah saya pulang berbelanja sekitar jam 10 malam, saya menuju ke parkir motor dan saya melihat di parkiran “khusus” 250cc itu terdapat satpam yang berusaha menyeret motor Honda PCX 125 ke parkiran biasa dengan jarak sekitar 6 meter dalam keadaan terkunci, disini saya menegur satpam tersebut dengan menanyakan perihal maksudnya menyeret motor tersebut, percakapan saya dengan satpam tersebut singkatnya seperti ini : Saya : “Pak, kok itu motor diseret-seret gitu?

 

Bisa rusak itu pak standar tengahnya kl digituin” Satpam : “ini motor bukan 250cc mas” Saya : “Loh pak itu kan bentuk body motornya besar banget, mana bisa parkir di dempet-dempetin sama motor bebek ??” Satpam: “yah ini udah peraturan mas, disini khusus 250cc !” Saya : “Iya saya tau mas disini khusus 250 cc, tapi kan regulasi ditulis 250cc karena motor yang biasanya berkapasitas 250cc itu besar, lah itu kan walaupun cc nya cuma 125 tapi body nya besar banget, apalagi itu motor udah dimodif, malah ninja 250 aja kalah besar sama body Honda pcx ini.” Satpam: “Ini motor lo ? apa urusan lo ?” Saya : “Bukan, tapi saya sebagai pengendara disini keberatan kalo ada motor diseret2 gitu karena alasannya hanya beda cc, itu motor, motor mahal pak, kalo diseret2 dan rusak siapa yang mau bertanggung jawab ? lagian ini parkir “khusus” kan sepi, gak ngeganggu ini kan itu motor disini ? coba kalo bapak yang punya motor tersebut dan parkir di tempat motor yang dempet-dempetan dan motor bapak baret-baret pasti bapak kesal kan” Satpam : “Ya gak usah dibawa motor kayak gini kesini, taro aja di rumah baru jalan kaki kesini !” Saya : “Itu bukan jawaban yang bijak pak, jawaban yang sangat lucu yang saya pernah dengar !” Disini saya mulai berdebat alot dengan satpam tersebut dan teman-temannya sesama security datang dan membantu dia sampai pada emosi sama saya Satpam : “eh ini udah peraturan dari manajemen sini kalo disini khusus 250cc, saya bisa dimarahi kalo motor bukan 250cc parkir disini” Saya : “Ah masa sih pihak manajemen sampai marah2, kalo manajemen marah kalo motor berukuran kecil/bebek parkir disini wajar, kalo motor bodynya besar gitu gak bisa digituin pak”

Disini satpam sudah emosi dengan saya dan tidak menunjukan sifat seorang laki-laki dan malah emosi dengan saya. Setelah debat yang cukup alot akhirnya motor tersebut tidak diseret lagi oleh satpamnya dan saya pulang, saya tidak tahu apakah setelah saya pulang, itu motor diseret lagi atau tidak, saya disini merasa sangat kecewa dengan sifat security yang melayani pihak pengunjung mal dengan tidak ramah dan melakukan sesuatu terhadap motor pengunjung mal yang dapat mengakibatkan rusaknya kendaraan pengunjung mal. Saya memiliki bad experience di Gancy dan kepada manajemen Gancy khususnya bagian parkir motor agar dapat merevisi parkir “khusus” 250 cc, karena motor besar tidak hanya 250 keatas, sudah banyak motor berkapasitas dibawah itu tapi memiliki body motor yang kebih besar dari motor berkapasitas 250cc, dan saya harap pihak Gancy tidak hanya mempekerjakan security tapi juga bisa mengajarkan moral dan mengimplementasikan tata krama kepada securitynya, negara ini tidak akan bisa maju kalo moralnya tak ada. Terima kasih.

Audi Endro, Villa Taman Kartini Blok B1 no 36, Bekasi, (kompas.com)